ardina1Keceriaan anak atau aktivitas orang dewasa kerap kali terganggu oleh demam. Tulisan ini akan menguraikan sedikit tentang demam sehingga pandangan kita terhadap demam dapat lebih menyeluruh.

Demam menurut kamus umum adalah suhu tinggi yang abnormal dan biasa diikuti dengan menggigil, sakit kepala, dan bila sudah parah: mengigau. Ensiklopedia online menjelaskan demam dengan definisi yang agak lain. Ada definisi lain yang bisa ditemukan dan menjadi pegangan para pelayan kesehatan. Demam dikatakan sebagai naiknya set-point suhu tubuh di hipotalamus. Dengan bergesernya set-point (patokan) ini, hipotalamus mengirimkan sinyal untuk menaikkan suhu tubuh. Sebelum memahami tentang gejala penyakit paling umum ini, kita perlu tahu bagaimana suhu tubuh kita diatur. 

Suhu tubuh diatur di hipotalamus. Hipotalamus adalah bangunan kecil di bagian bawah otak yang kira-kira hanya berukuran 0,3% dari total volume otak. Walau demikian, bangunan ini mengatur integrasi yang luar biasa, meliputi pengendalian cairan dan elektrolit tubuh, keseimbangan energi, reproduksi, suhu, sistem kekebalan, dan lain-lain. Para pelajar dan mahasiswa kadang mengacaukan hipotalamus ini dengan hipofisis (pituitary) oleh karena letak dan peranannya yang sama-sama kompleks. Hipotalamus dapat menjalankan fungsi tersebut karena diatur oleh hubungan melalui sistem saraf, sistem peredaran darah, dan kemungkinan juga melalui cairan otak (cairan serebrospinal).

Suhu tubuh dapat diukur dengan berbagai cara menggunakan termometer. Cara pengukuran yang paling lazim dilakukan adalah dengan meletakkan termometer di ketiak. Selain itu, termometer dapat pula diletakkan di mulut, anus, atau vagina. Pengukuran yang paling baik tentu di anus karena dekat dengan pusat tubuh dan tidak terlalu banyak faktor pengacau. Pengukuran di mulut mudah dilakukan sekaligus akurat, namun dapat terganggu oleh kebiasaan bernafas lewat mulut, suhu minuman, dan lain-lain.

Suhu normal tubuh kita diukur di mulut adalah 36,70 (360 – 37,40 C) pada pagi hari. Suhu di anus dan vagina adalah setengah derajat lebih tinggi, dan suhu di ketiak setengah derajat lebih rendah. Suhu tubuh kita berfluktuasi sebesar setengah sampai satu derajat setiap harinya. Paling rendah pada pagi hari dan paling tinggi pada awal malam hari. 

Patokan suhu tubuh di hipotalamus dapat naik karena peran prostaglandin.  Prostaglandin  timbul akibat induksi pirogen endogen (sitokin). Sitokin dihasilkan oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh karena adanya infeksi atau adanya cedera pada jaringan. Sampai saat masih belum jelas benar bagaimana suatu infeksi atau cedera pada suatu jaringan bisa menginduksi reaksi kenaikan set-point suhu tubuh. Sebagian besar obat turun panas  bekerja dengan menghambat sintesis prostaglandin dalam tubuh.

Kenaikan patokan suhu tubuh pada hipotalamus ditanggapi tubuh dengan menambah produksi panas, dengan jalan menggigil dan menaikkan laju metabolisme basal. Dengan produksi panas yang bertambah, suhu tubuh menjadi naik. Apabila sumber keluarnya sitokin telah disingkirkan, patokan suhu tubuh kembali ke normal. Pada waktu ini, tubuh tahu bahwa suhu tubuh lebih tinggi daripada patokan yang ditentukan. Segera hipotalamus bereaksi dengan merangsang keringat untuk menurunkan suhu tubuh. 

Mengapa suhu tubuh harus naik akibat adanya sitokin? Ini juga belum sepenuhnya jelas. Demam mungkin bermanfaat sebab mikroorganisme penyebab penyakit tumbuh dalam rentang suhu yang sempit sehingga kenaikan suhu akan menghambat pertumbuhannya. Sistem kekebalan tubuh juga diuntungkan dengan adanya demam karena produksi antibodi meningkat dengan adanya demam. Walau demikian, suhu tubuh yang terlalu tinggi dapat merusak sistem saraf dan dapat mematikan.

Kontroversi manfaat demam tersebut juga membawa konsekuensi terhadap penanganan demam. Dokter seringkali meresepkan obat penurun panas (antipiretik) untuk menurunkan demam. Namun ada literatur pula yang mengatakan bahwa apabila penderita merasa cukup nyaman dengan suhu tersebut, obat antipiretik tidak diperlukan dan lebih baik beristirahat sebagai kompensasi hilangnya energi akibat pembentukan panas. 

Walau demikian, penting untuk waspada, sebab demam adalah gejala penyakit yang paling umum dan paling sering dijumpai. Tidak perlu terburu-buru minum atau meminumkan obat penurun panas. Tindakan yang paling bijaksana adalah istirahat, mengukur suhu, mencatat suhu, dan mengawasi pola demam.

Catatan anda yang berisi fluktuasi suhu selama satu hari akan membantu dokter untuk mengerucutkan kemungkinan penyebab demam. Sebagai contoh, pada demam (berdarah )dengue, penderita akan mengalami panas tinggi mendadak pada tiga hari pertama, disusul penurunan suhu pada dua hari berikutnya, disusul kenaikan kembali (tidak mencapai suhu panas pertama) pada dua hari berikutnya.

Penting pula untuk mencatat apakah demam tersebut muncul berulang dengan periode waktu tertentu, pemicunya, mereda dengan apa, dan apakah fungsi sosial anda terganggu oleh demam. Sebagai contoh, gejala khas malaria adalah demam berulang pada hari ketiga atau keempat. Siklus demamnya khas, diawali dengan panas dan menggigil, gelisah, dan diakhiri dengan keringat banyak dan tidur pulas.

Pada anak-anak, dokter anak akan sangat terbantu apabila orang tua dapat menceritakan waktu pertama kali timbul panas (pagi, siang, sore, malam), apakah ada aktivitas sebelumnya yang terganggu (misalnya: tidak masuk sekolah), apakah ada kelesuan beberapa hari sebelum demam (tidak mau bermain), dan bagaimana gambaran suhunya ketika mulai panas (langsung panas tinggi atau tidak). 

Tidak semua demam pada setiap waktu memerlukan pemeriksaan darah di laboratorium. Ingatlah bahwa pemeriksaan darah ini adalah pemeriksaan penunjang. Penggalian riwayat dan pemeriksaan fisik oleh dokter biasanya sudah bisa mengerucutkan penyebab penyakit, sehingga pemeriksaan darah dibatasi yang penting dan menunjang diagnosis saja. Pemeriksaan laboratorium yang tidak perlu (misalnya periksa Widal pada hari ketiga demam tinggi) hanya akan memboroskan sumber daya tanpa manfaat yang berarti.

 

Referensi

Corwin EJ, Handbook of Phatophysiology 3rd Ed., Lippincott Williams-Wilkins, 2008

Strandring S (Ed.), Gray’s Anatomy 39th Ed., Elsevier Inc, 2008

Gonzales R, Common Symptoms dalam Tierney LM, McPhee SJ, Papadakis MA (Ed.), Current Medical Diagnosis & Treatment, Lange Medical Books/McGraw-Hill, 2004

Abdoerrachman MH, Demam: Patogenesis dan Pengobatan dalam Soedarmo SSP, Garna H, Hadinegoro SRS (Ed.), Buku Ajar Ilmu Kesehatan Anak: Infeksi dan Penyakit Tropis, Ikatan Dokter Anak Indonesia, 2002

Ganong WF, Review of Medical Physiology, Appleton and Lange Inc, 1995